Apa itu Virtualisasi ?

Apa itu Virtualisasi ?

Pengertian Virtualisasi

Virtualisasi adalah penciptaan sesuatu versi virtual dari sistem operasi (OS), server, perangkat penyimpanan, atau sumber daya jaringan.

Virtualisasi menggunakan perangkat lunak yang mensimulasikan fungsionalitas perangkat keras untuk membuat sistem virtual. Virtualisai ini memungkinkan untuk mengoperasikan lebih dari satu sistem operasi virtual dan berbagai aplikasi pada satu server. Manfaat virtualisasi  termasuk efisiensi yang lebih besar dan skala ekonomis.

Virtualisasi OS adalah penggunaan perangkat lunak untuk memungkinkan perangkat keras menjalankan beberapa gambar sistem operasi secara bersamaan.

 

Cara Kerja Virtualisasi

Penggunaan utama teknologi virtualisasi adalah virtualisasi server, yang menggunakan lapisan perangkat lunak yang disebut hypervisor untuk meniru perangkat keras yang mendasarinya. Hypervisor mengambil sumber daya fisik dan memisahkannya sehingga dapat dimanfaatkan oleh virtual environment. Mereka dapat berjalan di atas OS atau mereka dapat langsung diinstal ke perangkat keras.

Proses virtualisasi mengikuti langkah-langkah yang tercantum di bawah ini:

  1. Hypervisor melepaskan sumber daya fisik dari lingkungan fisik mereka.
  2. Sumber daya diambil dan dibagi, sesuai kebutuhan, dari lingkungan fisik ke berbagai lingkungan virtual.
  3. User sistem bekerja dengan melakukan perhitungan dalam lingkungan virtual.
  4. Setelah lingkungan virtual berjalan, user atau program dapat mengirim instruksi yang membutuhkan sumber daya tambahan dari lingkungan fisik. Sebagai tanggapan, hypervisor menyampaikan pesan ke sistem fisik dan menyimpan perubahan. Proses ini akan terjadi pada kecepatan asli.

Lingkungan virtual sering disebut sebagai mesin tamu (guest machine) atau mesin virtual (virtual machine). VM bertindak seperti file data tunggal yang dapat ditransfer dari satu komputer ke komputer lain dan dibuka di keduanya.

 

Tipe Virtualisasi

Ada enam bidang TI tempat virtualisasi maju:

1. Virtualisasi jaringan adalah metode menggabungkan sumber daya yang tersedia dalam jaringan dengan memecah bandwidth yang tersedia menjadi saluran, yang masing-masing independen dari yang lain dan dapat ditugaskan – atau dipindahkan – ke server atau perangkat tertentu secara real time.

2. Virtualisasi penyimpanan adalah penyatuan penyimpanan fisik dari beberapa perangkat penyimpanan jaringan ke dalam apa yang tampak sebagai perangkat penyimpanan tunggal yang dikelola dari konsol pusat.

3. Virtualisasi server adalah penyembunyian sumber daya server – termasuk jumlah dan identitas masing-masing server fisik, prosesor dan sistem operasi – dari pengguna server.

4. Virtualisasi data adalah meringkas rincian teknis data dan manajemen data, seperti lokasi, kinerja atau format, yang mendukung akses yang lebih luas dan ketahanan lebih banyak yang terkait dengan kebutuhan bisnis.

5. Virtualisasi desktop adalah virtualisasi beban workstation daripada server. Ini memungkinkan user untuk mengakses atau meremote desktop dari jarak jauh.

6. Virtualisasi aplikasi memisahkan lapisan aplikasi dari sistem operasi. Dengan cara ini, aplikasi dapat berjalan dalam bentuk enkapsulasi tanpa bergantung pada sistem operasi di bawahnya.

 

Keuntungan
Keuntungan menggunakan lingkungan tervirtualisasi meliputi:

  • Biaya lebih rendah. Virtualisasi mengurangi jumlah server perangkat keras yang diperlukan dalam perusahaan dan pusat data. Ini menurunkan biaya untuk membeli dan memelihara sejumlah besar perangkat keras.
  • Pemulihan bencana yang lebih mudah. Pemulihan bencana sangat sederhana dalam lingkungan yang tervirtualisasi. Snapshots biasa menyediakan data terbaru, yang memungkinkan mesin virtual untuk dicadangkan dan dipulihkan. Bahkan dalam keadaan darurat, mesin virtual dapat dimigrasikan ke lokasi baru dalam beberapa menit.
  • Pengujian lebih mudah. Pengujian akan lebih mudah dalam lingkungan virtual. Bahkan jika kesalahan besar dibuat, tes tidak perlu berhenti dan kembali ke awal.
  • Backup lebih cepat. Cadangan dapat diambil dari server virtual dan mesin virtual akan lebih cepat untuk dibackup. Selain itu, mesin virtual dapat dengan mudah bermigrasi antara satu sama lain dan dipekerjakan kembali secara efisien.
  • Peningkatan produktivitas. Lebih sedikit sumber daya fisik menghasilkan lebih sedikit waktu yang dihabiskan untuk mengelola dan memelihara server. Tugas yang dapat memakan waktu berhari-hari atau berminggu-minggu di lingkungan fisik dapat dilakukan dalam hitungan menit. Ini memungkinkan anggota staf menghabiskan sebagian besar waktunya untuk tugas-tugas yang lebih produktif, seperti meningkatkan pendapatan dan membina inisiatif bisnis.

 

Manfaat
Virtualisasi memberi perusahaan keuntungan memaksimalkan hasil mereka. Manfaat tambahan untuk bisnis dan pusat data termasuk yang berikut:

Advertisements
  • Server yang berpikiran tunggal. Virtualisasi menyediakan cara yang hemat biaya untuk memisahkan email, database, dan server web, menciptakan sistem yang lebih komprehensif dan dapat diandalkan.
  • Penempatan dan pemindahan data yang dipercepat. Saat server fisik macet, server cadangan mungkin tidak selalu siap. Jika ini masalahnya, maka proses pemindahan dapat memakan waktu. Namun, jika pusat data divirtualisasi, maka prosesnya cepat dan cukup sederhana. Alat cadangan virtual, seperti Veeam, tersedia untuk mempercepat proses hingga beberapa menit.
  • Mengurangi panas dan meningkatkan penghematan energi. Perusahaan yang menggunakan banyak server perangkat keras berisiko terlalu panas sumber daya fisik mereka. Cara terbaik untuk mencegah hal ini terjadi adalah dengan mengurangi jumlah server yang digunakan untuk manajemen data, dan cara terbaik untuk melakukan ini adalah melalui virtualisasi.
  • Lebih baik untuk lingkungan. Perusahaan dan pusat data yang menggunakan jumlah perangkat keras yang banyak meninggalkan jejak karbon yang besar; mereka harus bertanggung jawab atas polusi yang mereka hasilkan. Virtualisasi dapat membantu mengurangi efek ini dengan secara signifikan mengurangi jumlah pendinginan dan daya yang diperlukan, sehingga membantu membersihkan udara dan atmosfer. Akibatnya, perusahaan dan pusat data yang tervirtualisasi akan meningkatkan reputasi mereka sambil juga meningkatkan kualitas hubungan mereka dengan pelanggan dan planet ini.
  • Migrasi yang lebih mudah ke cloud. Virtualisasi membawa perusahaan lebih dekat untuk mengalami lingkungan yang sepenuhnya berbasis cloud. Mesin virtual bahkan dapat digunakan dari pusat data untuk membangun infrastruktur berbasis cloud.

 

Keterbatasan
Sebelum mengonversi ke lingkungan tervirtualisasi, penting untuk mempertimbangkan berbagai biaya di muka. Investasi yang diperlukan dalam perangkat lunak virtualisasi, serta perangkat keras yang mungkin diperlukan untuk memungkinkan virtualisasi, dapat menjadi mahal. Jika infrastruktur yang ada sudah lebih dari lima tahun, anggaran pembaruan awal harus dipertimbangkan. Untungnya, banyak bisnis memiliki kapasitas untuk mengakomodasi virtualisasi tanpa menghabiskan uang dalam jumlah besar. Selain itu, biaya dapat diimbangi dengan berkolaborasi dengan penyedia layanan terkelola yang menyediakan opsi sewa atau pembelian bulanan.

Comments are closed, but trackbacks and pingbacks are open.